Latest Entries »

PROFIL PIALA DUNIA: Belanda
BELANDA

Koninkrijk der Nederlanden
Koninklijke Nederlandse Voetbalbond
1889
Pelatih: Bert van Marwijk.

Konfederasi: UEFA
Ranking FIFA (Des 09): 3
Rekor penamoilan: 8 1934, 1938, 1974, 1978, 1990, 1994, 1998, 2006
Peta

LATAR BELAKANG

Terkenal dengan total football. Belanda juga membuat dunia kagum di tahun 1974 dan 1978 karena permainan mereka. Belanda di era itu disebut memiliki skuad terbaik dan terkuat, meski pada akhirnya gagal meraih gelar juara.

Sejauh ini, Belanda belum pernah menjadi kampiun Piala Dunia. Di tahun 1998, mereka nyaris menjadi juara sebelum akhirnya takluk di semi-final.
JALAN KE AFRIKA SELATAN 2010

Langkah Belanda ke afrika selatan terbilang sangat mudah. Berada di Grup 9, belanda sudah menyegel tiket lolos otomatis ke putaran final Piala Dunia 2010 di laga keenam. Pada akhirnya, delapan laga mereka dituntaskan dengan kemenangan 100 persen.
KEKUATAN
Kekuatan timnas Belanda saat ini ada pada Robin Van Persie, Wesley Sneijder dan Arjen Robben. Van Persie dikenal karena teknik bermainnya yang di atas rata-rata, sementara Sneijder memiliki kualitas sebagai seorang gelandang kreatif. Ada pun Robben memiliki kelebihan dalam hal drible dan kecepatan. Jika ketiganya fit, Belanda akan menjadi tim yang sangat menakutkan.
KELEMAHAN
Belanda terlalu bergantung pada tiga pemain ini. Jika saja ketiganya dimatikan, atau absen, Belanda bak macan ompong. Kinerja lini belakang Belanda juga banyak dikritik karena tak bisa mengimbangi kualitas lini tengah dan depan tim..
PELATIH
Bert Van Marwijk terpilih sebagai suksesor Marco Van basten setelah Piala Eropa 2008. Pengalamannya di level klub cukup banyak dan menangani timnas menjadi pengalaman pertamanya.

Namun sejauh ini dia bisa menunjukkan kualitas yang sama baiknya. Marwijk masih mengandalkan intuisi dan ketenangannya untuk memimpin tim ini, dan sejauh ini semuanya membuahkan hasil positif.
PEMAIN BINTANG

Robin van Persie (Arsenal)
Salah satu pemain kunci Arsenal. Menghabiskan masa mudanya di jalanan dengan aktif di street soccer, di mana kemampuan dan tekniknya makin terasah. Sering ditempatkan sebagai penyerang bayangan, tapi Van Persie ingin menjadi penyerang utama..

Wesley Sneijder (Inter)
Ketika Real Madrid menyia-nyiakan bakatnya, Inter pun dengan senang hati memaksimalkan potensi yang dimiliki pemain ini mulai musim ini. Dia memiliki kapabilitas dan kualitas yang sangat bagus dalam mengumpan dan mencetak gol dengan kaki kanan mau pun kirinya. Dia biasa ditempatkan di belakang dua striker utama.

Arjen Robben (Bayern Munich)
Memiliki bakat yang luar biasa. Selain cepat dalam berlari, dia juga cakap dalam membawa bola. Tak sedikit yang menilai kemampuan Robben men-drible bola di atas rata-rata pemain lain. Akan tetapi, dia rentan mengalami cedera, yang membuat potensinya tak keluar secara maksimal..

SUSUNAN TIM

MOMEN TERBAIK

Kejuaraan bergengsi yang pernah dimenangi Belanda adalah Piala Eropa 1988 dan saat itu pasukan Der Oranje diperkuat oleh Van Basten dan Ruud Gullit. Di Piala Dunia, Belanda tak banyak menorehkan prestasi manis. Prestasi terbaik mereka hanyalah menjadi runner up.
DI LUAR LAPANGAN

Terkenal dengan: Sepatu kayu, tulip dan kebijakan mengenai penggunaan obat-obatan yang kontroversial.

Biasanya akan: Memulai turnamen dengan sangat meyakinkan, namun kekuatan mereka kerap kemudian menurun yang akhirnya berujung pada kegagalan meraih gelar juara..
TARGET DI PIALA DUNIA

Perempat-final menjadi target yang paling realistis. Tapi, jika Belanda bisa tampil dengan kekuatan terbaik mereka, babak final sangat mungkin diraih

Kegiatan Bunaken Anniversary 2010 telah selesai dilaksanakan pada tanggal 26, 27, 28 Pebruari 2010 di Jl.Boulevard II Kelurahan Bitung Karang Ria Manado…di Hadiri oleh Peserta dari ORARIDA Gorontalo, Lokal Pohuwato, Lokal Boalemo, Kab. Gorontalo dan Kota Gorontalo, ORARIDA Maluku Utara, Lokal Ternate, ORARIDA Sulawesi Barat, Lokal Mamuju dan ORARIDA Sulut, Manado Tengah, Manado Selatan, Tomohon, Minahasa, Bolmong, dan Bitung…dan sebagai Pemenenang ARDF Mobile adalah dari ORARI Lokal Boalemo dan sebagai peserta terbanyak dengan jumlah Team 58 Orang 6 Mobil 1 Bus …..Insya Allah kegiatan ini berkelanjutan terus demi kemajuan ORARI di Indonesia….Tingkatkan Teknik radio dan Operating Prosedur dalam berkomunikasi dan berorganisasi ….salam ORARI 73 by by by

Hukum dan Pembangunan Ekonomi

Boby Satriyo – Mahasiswa Pascasarjana Unsrat Ilmu Hukum

Peranan hukum dalam pembangunan negara-negara Dunia Ketiga adalah ketertarikan intelektual yang besar dan politik yang cukup penting. Dalam komentar ini, saya ingin meninjau beberapa tema dalam sastra berhubungan dengan topik ini.

Kami di “American Bar Association”, dan klien kami, memiliki alasan yang baik untuk menghargai prediktabilitas dan stabilitas dimana Max Wegber dan penulis lain merujuk pada bagian yang akan saya kutip. Kerangka hukum umum di suatu negara, dan undang-undang investasi yang spesifik dimana orang asing dapat memperbaikinya, adalah merupakan bagian dari investasi yang mana calon investor diperiksa di negara-negara berkembang yang serupa.

Dengan munculnya sejumlah negara baru di Dunia Ketiga selama dua puluh tahun terakhir, pemerintah, yayasan, dan ahli hukum telah berusaha terus-menerus untuk menentukan sejauh mana peran hukum mempengaruhi pembangunan ekonomi di negara-negara berkembang (LDC’s). Bukti empiris yang sulit dipahami. Namun demikian, investor asing dan pengacaranya bertindak berdasarkan asumsi yang mana ada sebuah hubungan, dan mereka menempatkannya dalam pentingnya peluang ekonomi, stabilitas politik, dan insentif investasi. Awalnya, ini diakui bahwa pembangunan ekonomi yang cepat dicari oleh negara-negara Dunia Ketiga akan memerlukan kerangka hukum yang efektif. Tapi konsepsi tentang bagaimana kerangka kerja dapat dibuat telah berubah selama dua dekade penelitian di bidang hukum dan pembangunan.

Hukum, telah diusulkan, dapat memiliki tiga kemungkinan fungsi dalam pembangunan masyarakat: “main-main,” “berikut ini,” “atau” terkemuka.” Selama masa kolonial yang bermain-main dan fungsi-fungsi berikut berlaku di sebagian besar negara-negara Dunia Ketiga. Kemerdekaan dan keinginan untuk memupuk perkembangan pesat gagasan bahwa hukum bisa memimpin dalam proses pertumbuhan.

Konsep ini adalah hasil dari pembangunan ekonomi Barat. Itu berasal dari rumusan Max Weber bahwa konsistensi dan penguatan norma-norma yang diberikan oleh undang-undang itu unsur-unsur penting dalam pengembangan industri Eropa. Burg’s studi tentang hukum dan pengembangan kualitas sastra mengutip lima hukum yang menjadikan itu kondusif untuk pembangunan:

(1) stabilitas

(2) prediktabilitas

(3) keadilan

(4) pendidikan

(5) kemampuan pembangunan khusus dari pengacara.

Dua kualitas pertama merupakan prasyarat untuk segala jenis sistem ekonomi berfungsi. Dalam kata-kata seorang sarjana,Hukum dorongan terbesar untuk pembangunan ekonomi terletak pada perlindungan tenaga kerja buah-buahan. Ini adalah harapan keamanan, dijamin oleh undang-undang dalam bentuk lembaga-lembaga properti yang mengarah laki-laki untuk bekerja, menabung, dan berinvestasi. Keprihatinan akan keamanan, yaitu kepedulian untuk pembangunan-keadaan pikiran yang kondusif, harus utama satu untuk setiap pemerintah terlibat dalam reformasi sosial besar-besaran.

Kebutuhan prediktabilitas besar terutama di negara-negara di mana kebanyakan orang masuk untuk pertama kalinya ke dalam hubungan ekonomi melampaui lingkungan sosial tradisional mereka. Termasuk dalam fungsi stabilitas adalah potensi hukum untuk menyeimbangkan dan mengakomodasi kepentingan yang saling bersaing.

Aspek keadilan, seperti proses; kesetaraan perlakuan, dan standar untuk pemerintah, perilaku, telah ditekankan oleh penulis lain seperti yang diperlukan baik untuk memelihara mekanisme pasar dan mencegah birokrasi yang berlebihan. Kurangnya standar-standar keadilan yang dikatakan oleh beberapa sarjana untuk menjadi salah satu masalah terbesar yang dihadapi LDC’s. Dalam jangka panjang, tidak adanya standar tersebut mungkin menjadi penyebab utama hilangnya legitimasi oleh pemerintah mereka.Sebaliknya, dengan penyusunan tujuan-tujuan sosial, kemudian menciptakan kebiasaan baru dan tanggapan, hukum dapat memupuk rasa kebangsaan di banyak LDC’s yang penduduknya sebelumnya hanya sadar milik keluarga atau suku. Dua cara yang bakat pengacara dapat dimanfaatkan untuk kepentingan pembangunan ekonomi telah diusulkan.Sebagai contoh, di Amerika Negara, peran unik peradilan telah memberikan kesempatan untuk pengacara dengan perdebatan dan memutuskan masalah kebijakan di pengadilan.Selain itu, pengacara ‘kemampuan umum untuk menerapkan analisis beralasan situasi dalam semua aspek dipikirkan telah menyebabkan mereka melayani non-aturan hukum sebagai masyarakat dan pemimpin nasional. Memang, situasi ini tampaknya juga telah terjadi di Dunia Ketiga, di mana banyak dari para pemimpin gerakan kemerdekaan India dan di tempat lain dilatih sebagai pengacara.

Pandangan yang umum pada 1960-an adalah bahwa hukum, khususnya sistem hukum Barat, adalah alat yang berharga pembangunan di LDC’s. Hukum adat di Dunia Ketiga adalah “bertentangan dengan pembangunan.”Sepanjang Dunia Ketiga ada keributan untuk program baru ditujukan untuk pengembangan cepat untuk segera berlaku.Dan itu mengira bahwa pemberlakuan undang-undang baru besar akan menjadi yang paling langsung dan murah cara memuaskan kebutuhan ini. Sebagai Rene David, sarjana hukum Perancis yang diundang ke Ethiopia untuk rancangan yang sama sekali baru perdata, menjelaskan: “Ethiopia tidak bisa menunggu 300 atau 500 tahun untuk membangun dalam mode empiris suatu sistem hukum yang unik bagi dirinya sendiri. Pengembangan dan modernisasi dari Ethiopia perlunya adopsi sebuah sistem’siap pakai’.”Pengacara Barat diberitahu bahwa mereka punya kesempatan dan kewajiban untuk melayani bangsa-bangsa baru ini dan membawa mereka buah pengetahuan mereka. Pemerintah dan yayasan dari Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya segera mengambil tantangan ini dan pengacara yang ditugaskan untuk misi bantuan luar negeri mereka.

Sayangnya, grosir impor hukum gaya Barat belum diukur sampai dengan harapan. Hindsight, menunjukkan bahwa kesulitan utama yang dihadapi mungkin telah diantisipasi, sudah ada komparatif menjadi serius pemeriksaan hukum / hubungan pembangunan di negara-negara Barat.Analisis seperti hampir pasti akan mengungkapkan sejauh mana hukum tergantung pada kondisi sosial budaya masyarakat yang seharusnya untuk memerintah.

Meskipun pembangunan awal pengacara itu menyadari perlunya reformasi hukum berorientasi kepada masyarakat mereka mencoba untuk mengubah, mereka tidak memperkirakan sejauh mana mereka yang terdengar masuk akal reformasi akan dilawan. Bahwa orang Eropa dan Amerika membawa budaya mereka sendiri bias ke negara berkembang dapat disimpulkan dari Eropa yang melirik rekomendasi untuk sistem hukum sipil di Turki dan Ethiopia, dan di Amerika US-rekomendasi gaya pendidikan hukum di Brazil, India, dan Korea.Bukan hanya kelompok-kelompok kecil ahli asing tidak terbiasa dengan budaya target mereka, mereka juga menikmati akses istimewa buatan kekuasaan. Bersama dengan kekebalan terhadap konsekuensi dari tindakan mereka, ini mungkin telah membawa mereka untuk berinovasi dalam cara-cara yang tidak pantas.

Pengembangan pengacara juga memahami kesulitan yang undang-undang baru akan bertemu karena kurangnya infrastruktur dan fasilitas pendidikan. Selain itu, pengacara di banyak LDC’s berada dalam posisi yang relatif miskin untuk melayani sebagai agen perubahan ekonomi karena warga menganggap mereka sebagai “manipulator,” “pemecah masalah,” “pembohong profesional,” dan “apouters dari legalisme,” keprihatinan hanya dengan keuntungan finansial mereka sendiri. “Pengacara di banyak negara Amerika Latin mempertahankan kepercayaan rakyat kecil karena mereka secara historis telah dilihat sebagai pelayan kepentingan pribadi. Bahkan yang paling baik berarti pengacara mungkin sakit-siap untuk menggunakan hukum untuk tujuan pembangunan, karena mereka umumnya melibatkan pelatihan menghafal undang-undang dan prinsip-prinsip tanpa pemahaman yang lebih luas hukum dan masyarakat.

Konsep hukum Barat belum banyak digunakan dalam pembangunan Dunia Ketiga, menurut Trubek, karena perbedaan mendasar dalam struktur ekonomi antara Barat dan Dunia Ketiga.Sistem hukum Barat dirancang untuk ekonomi pasar, dengan peran hukum yang menentukan batas-batas pada perilaku aktor sehingga dapat memberikan prediktabilitas yang diperlukan untuk transaksi pasar. Kebanyakan kita lihat LDC terlalu banyak kebutuhan yang mendesak bagi pengembangan yang cepat untuk menunggu pasar untuk bekerja, dan negara secara alami terlihat sebagai pemimpin dalam mencapai pertumbuhan ekonomi. Trubek menunjukkan bahwa aspek-aspek dari suatu sistem hukum untuk sebuah “ekonomi komando” mungkin cocok untuk banyak dari negara-negara ini dalam sistem tersebut, legalisme umumnya digantikan oleh negara arahan dalam produksi; fungsi hukum dalam perekonomian sebagian besar regulasi birokrasi mengendalikan salah satu pelecehan.

Hukum reformis juga tidak tampaknya telah diperhitungkan kebencian historis jika penduduk Dunia Ketiga kepada kekuasaan kolonial. Populasi yang dibenci banyak LDC pengenaan asing hukum asing atas hukum tradisional mereka sendiri dan telah menempel preindependence mereka sikap penolakan terhadap otoritas.Apa yang membuat pola ini terutama sulit untuk diatasi adalah posisi kepemimpinan genting paling LDC pemerintah. Mereka tidak bisa bertahan secara politis jika diambil langkah-langkah yang kuat untuk memaksa kepatuhan terhadap undang-undang baru.

Mengingat kesulitan-kesulitan ini, advokasi hukum gaya Barat di LDC’s telah menyebabkan hasil diprediksi.Kesenjangan yang lebar, yang disebut sebagai “The Gap” oleh Burg, telah berkembang di negara-negara tersebut antara undang-undang mengenai buku-buku dan praktik aktual, dan manifestasinya dapat dilihat di seluruh Dunia Ketiga. Tampaknya suara dan program-program berharga di bidang seperti reformasi tanah baik belum dilaksanakan oleh pengadilan puas (puas dibantu oleh bar) atau memiliki sedikit membawa manfaat, dan kadang-kadang membahayakan, untuk sektor pertanian. Ketika satu-satunya preseden hukum yang berasal dari Barat, aturan Tatapan itu tak lebih nilai LDC’s Common hukum seperti Tanzania dan India daripada adalah doktrin dari Henry IV untuk Mr Hakim Holmes. Tanpa preseden yang relevan mengandalkan, sering memutuskan kasus-kasus di negara-negara “yang didasarkan pada kemanfaatan daripada hukum.” Di Brazil, kesenjangan antara hukum dan praktek yang sebenarnya telah begitu besar yang telah melahirkan kelas baru orang yang disebut despachantes (expeditors), yang tugas profesional adalah untuk membantu klien menghindari hukum yang mengganggu.

Konsep keseluruhan peran hukum yang dapat bermain di pembangunan, oleh karena itu, menyempit dalam benak sebagian besar analis sejak tahun 1960.Ini tidak berarti, bagaimanapun, bahwa negara-negara Dunia Ketiga tidak perlu berusaha untuk memperbaiki sistem hukum mereka.Sebaliknya, kurangnya kerangka hukum yang efektif telah menjadi faktor utama dalam stagnasi terus dari banyak negara-negara ini. Sebagai contoh, kurangnya ketaatan atau penegakan hukum di India mungkin, menurut Gunnar Myrdal, menjadi akar penyebab berkepanjangan negara itu malaise.Peningkatan yang berat korupsi dan terorisme yang telah mempengaruhi begitu banyak LCD adalah hasil alami dari tidak adanya sistem hukum yang efektif. Penyusunan kode hukum yang baru di Cina, yang dimaksudkan untuk menjamin kesetaraan di depan hukum dan proses hukum tiga puluh tahun setelah kesewenang-wenangan, adalah indikasi lain bahwa tidak ada masyarakat dapat matang tanpa kerangka hukum yang menyediakan suatu tingkat keadilan, prediktabilitas, dan stabilitas .

Dengan demikian, masalah yang akan terus menghadapi LDC’s adalah menentukan jenis perbaikan dalam sistem hukum mereka akan mempercepat proses pembangunan. Meskipun pengacara yang berpengalaman dalam pembangunan ekonomi yang belum datang dengan jawaban yang pasti apapun, itu jelas bahwa beberapa jenis perubahan akan lebih efektif daripada yang lain.Ada kesepakatan umum, misalnya kerangka hukum yang stabil akan cenderung untuk mendorong investasi asing. Korea Selatan adalah salah satu dari beberapa negara di Asia Timur yang telah berhasil menarik modal asing untuk membantu dalam pengembangan.Orang-orang Korea tidak hanya menawarkan sistem yang stabil undang-undang investasi asing namun lengkap pembebasan pajak untuk semua pembatasan valuta asing. Namun, sebagai studi tahun 1970 efek dari kode modern Ethiopia ditunjukkan, hukum modern dengan sendirinya tidak cukup untuk menarik investasi asing: “keberadaan yang modern, sistem hukum tidak akan menghasilkan investasi kecuali ada alasan ekonomi untuk investasi tersebut, alasan bahwa undang-undang investasi usaha untuk meningkatkan.”

Di daerah lain, reformasi hukum LDC harus lebih memperhatikan faktor-faktor yang disebutkan sebelumnya mengurangi utilitas hukum gaya Barat. Tampaknya masuk akal untuk menunjukkan bahwa dalam masyarakat yang sedang terguncang sila ke yayasan mereka, pembuat undang-undang harus ragu sebelum membuang hukum tradisional. Diakui, banyak dari aturan ini berakar pada ekonomi subsisten dan tidak alamat diri pada kebutuhan pembangunan. Namun demikian, untuk menggantikan aturan-aturan ini dengan asing dan mungkin tidak sesuai hukum modern mungkin melemahkan stabilitas yang telah ada sebelumnya. Menurut seorang komentator:

Mengingat luasnya hubungan pedesaan-perkotaan di Afrika dan pola-pola perilaku pluralistik Afrika wargakota, proses pengadilan adat penyelesaian sengketa dan sifat hukum adat dapat secara khusus cocok untuk memecahkan banyak hukum sosial dan masalah yang dihadapi oleh individu yang terlibat dalam transisi dari desa ke lingkungan perkotaan. Singkatnya, pengadilan adat dan hukum adat link mungkin penting dalam proses modernisasi dan urbanisasi.

Keberhasilan yang menakjubkan dalam pembangunan ekonomi ditunjukkan oleh Taiwan, Jepang, Hong Kong, Korea, dan Singapura mungkin memiliki beberapa nilai instruktif pengacara untuk pembangunan di tempat lain. Dengan kemungkinan pengecualian dari Singapura, booming ekonomi yang dialami tanpa ditemani oleh perubahan yang cepat dalam bidang hukum. Bahkan, Cina, Jepang, dan Korea semuanya khas budaya “non-legalistik.” Sampai akhir 1972, Jepang dan Korea hanya 8.000 dan 700 masing-masing pengacara berlatih; selain itu, banyak karya pengacara ini dalam praktik internasional. Pelajaran yang harus dipelajari dari pengalaman ini bukanlah hukum yang tidak penting dalam pembangunan. Ketertiban dan ketaatan kepada otoritas, dua dari berharap untuk konsekuensi dari aturan hukum, telah mendasar ajaran di Asia Timur sejak zaman Konfusius. Sebaliknya, pelajaran adalah bahwa hukum dapat menjadi alat yang berguna dalam pembangunan selama itu menggunakan indra populer keadilan dan stabilitas yang telah ada dalam sebuah masyarakat.

Di negara-negara berkembang ini indra ketertiban dan keadilan belum ada; akan ada kebutuhan yang lebih besar untuk diundangkannya undang-undang baru. Jika reformasi ini akan berhasil dilaksanakan, akan ada harus menjadi sarana untuk membawa mereka ke masyarakat umum.Salah satu caranya adalah dengan membuka klinik layanan hukum di miskin atau daerah kelas menengah. Pemerintah Amerika Serikat dan beberapa yayasan Amerika akhir-akhir ini terlibat dalam pendanaan program-program jasa hukum di Amerika Latin. Diharapkan bahwa program semacam itu akan membantu untuk menjembatani kesenjangan antara “nyata” dan “kertas” hukum di bidang seperti tanah dan reformasi perburuhan.

Tujuan lain adalah mahasiswa hukum setempat peka terhadap masalah-masalah hukum masyarakat mereka dengan menanamkan rasa yang lebih besar proses dan kebutuhan hukum yang sesuai. Generasi berikutnya pengacara mungkin kemudian membangun sistem hukum yang lebih responsif. Gagasan ini tunduk pada peringatan bahwa peningkatan keterampilan dan kapasitas pengacara bisa mengakibatkan perlawanan lebih efektif untuk pembangunan dari profesi hukum masih konservatif. Kritik di sebelah kiri tampilan program tersebut semata-mata sebagai “Band-bantu” untuk menambal substantif “infeksi” dalam undang-undang yang ada, atau memimpin hanya untuk stratifications sosial yang lebih besar. Saran dari banyak penulis bahwa analisis yang lebih utama hukum dan perannya dalam masyarakat akan dimasukkan ke dalam Dunia Ketiga pendidikan hukum juga memiliki manfaat.

Jika tidak ada hal lain, hukum / pengembangan sastra menunjukkan bahwa tidak ada rapi, tertib hubungan antara struktur hukum suatu negara dan laju pertumbuhan ekonomi. Pengalaman selama dua dekade telah menunjukkan kepada kita bahwa dunia ketiga tidak bisa pergi dengan gelombang masalah hukum dengan tongkat sihir dan bahwa undang-undang impor dari Barat bukanlah jawaban atas masalah-masalah hukum LDC’s, bahkan jika hukum mereka putus asa kuno. Pengalaman tampaknya menunjukkan, bahwa kebutuhan LDC yang stabil dan tatanan hukum yang adil jika mereka ingin mengembangkan, dan bahwa pembuat undang-undang harus berhati-hati untuk memastikan bahwa undang-undang ini sesuai dengan kebutuhan dan latar belakang konstituen mereka.Jika hukum tidak tinggal di dalam batas-batas ini, hal itu mungkin berjalan begitu jauh di depan rakyatnya sebagai kehilangan maknanya.

Blog ini berisi tentang kegiatan kegiatan saya sebagai seorang Amatir Radio dengan Callsign YB8TXT yang berada di Kota Manado.

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!